Inilah Vivo Menjadi Pembuat Smartphone Pertama Dengan Sensor Sidik Jari In-Display Synaptics

Beberapa hari setelah Synaptics mengumumkan produksi massal sensor sidik jari di dalam layar dengan salah satu vendor smartphone "lima besar", kini ada berita mengejutkan dunia terungkap bahwa Vivo bekerja sama dengan perusahaan tersebut untuk membangun pengalaman maju di tingkat massa. Vivo sebelumnya bermitra dengan Qualcomm untuk menampilkan sensor sidik jari di bawah layar yang dimaksudkan untuk smartphone masa depannya.

Analis Patrick Moorhead mendapat kesempatan untuk mengalami smartphone Vivo pra-produksi yang dilengkapi dengan sensor sidik jari di Synaptics yang disebut Clear ID. Dalam laporan Forbes, Moorhead menyatakan bahwa pengalamannya "cepat dan sederhana" - teknologi membuka layar setelah menyentuh gambar sidik jari yang diterangi di bagian bawah layar. Synaptics mengklaim bahwa teknologi in-house adalah biometrik alternatif yang lebih cepat seperti pengenalan wajah 3D seperti ID Wajah Apple dan sangat aman.

Moorhead menyatakan bahwa memungkinkan sensor sidik jari di layar pada smartphone sejauh ini merupakan masalah manufakturabilitas. Tapi Synaptics menyoroti bahwa sebanyak 70 juta unit sensor in-display akan dipasarkan di 2018, seperti yang disinggung oleh analis. Keuntungan utama memilih sensor in-display adalah membiarkan produsen membawa lebih banyak smartphone layar penuh di masa mendatang, lengkap dengan kemudahan sensor sidik jari di depan. Produsen seperti Apple malah menggunakan sensor sidik jari, sementara yang lain seperti Samsung dan OnePlus telah memindahkannya ke bagian belakang smartphone - bukan lokasi yang paling nyaman.

Vivo memang merupakan "lima besar" smartphone OEM, setidaknya, menurut IDC, perusahaan tersebut hadir setelah Samsung, Apple, Huawei, Oppo, dan Xiaomi, dalam hal pengiriman pada kuartal ketiga tahun 2017. Namun, perusahaan tersebut telah beberapa catatan sejarah membawa inovasi baru. Perhatian adik Vivo - Oppo, yang dimiliki oleh BBK Electronics - sebelumnya mengganggu pasar smartphone dengan teknologi pengisian cepat yang disebut VOOC. OnePlus, yang juga dijalankan oleh pemilik yang sama, dikatakan telah menyesuaikan teknologi Oppo dan membawa Dash Charge yang disebut-sebut lebih cepat dari pada LG V30, iPhone X, dan Google Pixel 2.

Di MWC Shanghai 2017 pada bulan Juni, Qualcomm juga mengumumkan sensor sidik jari di bawah layar bawaannya yang dipamerkan melalui prototipe Vivo. Tidak jelas apakah Vivo akan melanjutkan kemitraannya dengan pembuat chip San Diego, yang berbasis di California karena teknologi Synaptics menawarkan solusi serupa dan tampaknya lebih cepat. Namun, vendor smartphone lainnya juga akan memilih penawaran Qualcomm untuk mulai menyediakan pengalaman pemindaian sidik jari di layar pada perangkat masa depan mereka.

Pageviews last month